Mencari Kehangatan di Kedai Kopi QQ Kopitiam FX Sudirman

Mencari Kehangatan di Kedai Kopi QQ Kopitiam FX Sudirman  

Kenapa judulnya Mencari Kehangatan di Kedai Kopi QQ Kopitiam FX Sudirman?

Ceritanya kita bertiga antara lapar dan tidak lapar, tapi hasrat mencari kehangatan (duileh…) ternyata SAMA setelah ikut mentoring dari jam 10.30 pagi dan kita nih duduknya selalu ambil posisi kursi terdepan walau di atas kepala sudah tahu bakalan langsung kena tiupan AC yang supeeer dingin.

Bukan apa dan bukan supaya kenapa, misalnya supaya kelihatan mahasiswa paling rajin, tapi semua itu karena keinginan menelan semua informasi materi dan ilmu dari Mas Budiyanto dan Mas Bertho selaku mentor kita nih udah kuat banget (gas pol ceritanya) jadi kalau – kalau datang jauh – jauh terus dapat kursi paling belakang, bakalan kecewa karena konsentrasi bisa cepat buyar deh dan mata minus saya walau sudah menggunakan kacamata masih kurang puas kalau belajar di belakang.

Kenapa di QQ Kopitiam? QQ Kopitiam sendiri punya 3 lantai yang saling terhubung dengan tangga putar. Kita stay di lantai fB FX Sudirman bagian luar yang cozy banget,  sementara suasana di f1 selalu ramai dan f2 jujur belum liat next kita coba disini ya. Pertimbangannya tidak banyak, karena di Starbuck lagi penuh banget dan lagi tidak bawa CC Mega jika acara ngopi – nya di The Coffee Bean & Tea Leaf (intinya tidak ada diskon hehe). Jadi berhubung yang traktir si Bos Tato yang baru saja nerima komisi karena jerih payahnya jual ruko, kita mah yang ditraktir manut wae kalau dia milih disini.

Mencari Kehangatan di Kedai Kopi QQ Kopitiam FX Sudirman

Nah sesuai judul, mencari kehangatan pastinya kita pesannya yang hangat – hangat donk yah. Penasaran sama  1 menu yang namanya Kopi Tarik, biasanya cuma tahu sebatas Teh Tarik akhirnya saya pesan deh 1 Kopi Tarik hangat. Sementara 2 teman saya yaitu Pak Tato dan Bu Agustini pesan jus kedondong dan Barley hot. Untuk makanan kita tidak pesan, karena Bu Agustini sudah beli Kebab Vegetarian di luar cafe ini.

Untuk variasi menunya bisa dilihat dibawah ini ya…

Rasanya bagaimana? Untuk kopi tariknya saya suka, porsinya juga bikin kenyang segelas penuh walau tidak pesan cemilan. Meski ada rasa manisnya, tapi rasa orisinal pahit kopinya masih terasa. Untuk kopi susu rasanya B alias BIASA aja yah, porsinya secangkir dengan desain cangkir tempo dulu. Jus kedondong disini favorit tapi saya tidak coba. Hmmmm kalau saya tentunya bakalan balik lagi dan jadi pilihan buat tempat refresh setelah kelas apalagi harganya juga bersahabat.

Shares